Tebing Keraton, Bandung

Salam Nganu πŸ™‚

Selamat hari kesaktian pancasila brosis πŸ˜€

Mau share foto2 lawas lagi nih waktu jalan2 sama Miro Februari awal tahun lalu ke kota kembang, Bandung πŸ™„

Seperti biasa saya riding dengan partner saya si Ahmad πŸ˜†

Sebenernya tujuan utama saya ke Bandung adalah untuk berkunjung ke tempat ibu saya di Cimahi, sekalian silaturahmi sama pakdhe,budhe,paklek,bulek dan sepupu2 saya.. jalan2nya mah bonus πŸ˜€

Oke, kita start dari Jakarta hari Jum’at jam 2 siang dengan rute Jkt – Jonggol – Padalarang – Bandung.

Karena kita jalannya nyantai2 alhasil jam 8 malem baru sampe di rumah ibu saya.. Langsung dibuatin mie bakso yg sadap sama pakdhe saya πŸ™„

Sudah malam kita tidur, dimana sebelumnya saya sudah minta tolong sama sepupu saya untuk diantar jalan2 esok hari..

Sabtu pagi dapet kabar dari temen yg dari Merak kalau dia juga lagi ada di Bandung dan lokasinya gak jauh dari tempat kami, jadilah kami riding berempat menggunakan dua motor..

Tujuan pertama kami ke Gn. Tangkuban Parahu, mainstream bgt yah,? πŸ˜€

oke gak banyak hal yg bisa dibahas disana, udah pada tau lah tangkuban parahu kaya apaan,, jadi ya saya share foto2nya aja yah πŸ˜€

2015_02_21_13_25_14_ProShot

Jpeg

Jpeg

Dari Tangkuban Parahu kita lanjut ke tempat wisata lain yg terdengar asing di kuping saya, Tebing Keraton..

Sempet muter2 dan kesasar akhirnya kita sampai di lokasi..

Jalur menuju kesini bervariasi dari jalan aspal, beton, dan jalanan berbatu pun ada..

Dan sesaat sebelum mencapai lokasi akan ada satu tanjakan curam dengan jalanan berbatu, hingga si ahmad pun harus turun dari jok supaya si Miro bisa sampe atas πŸ˜†

2015_02_21_15_51_41_ProShot

Semangaattt Miroo…

Untuk yg naik mobil perlu perjuangan ekstra, karena mobil tidak bisa sampai ke atas dan harus dilanjutkan dengan jalan kaki dari area parkir mobil.

Sampai disini langsung clingak clinguk,, dimana Keratonnya,,?? πŸ˜†

Ternyata begini nih ceritanya..

Sayang banyak tangan jahil yg mengotori :(

Sayang banyak tangan jahil yg mengotori 😦

Jadi tebing ini posisinya ditepi jurang yaiyalahh, ada pagar2 pembatas dari kayu yg “disarankan” untuk tidak dilewati oleh pengunjung.. πŸ˜€

Oiya, tiket masuk kesini 11ribu dan untuk parkir motor 5ribu saja..

Well view terbaik disini mungkin bisa didapat di pagi hari saat matahari terbit dan kabut masih menyelimuti hutan di kawasan ini.

Berhubung kita sampai disitu siang hari yaaa dinikmati saja lah ya πŸ˜€

2015_02_21_16_18_21_ProShot Tebing Keraton

Jpeg

Tebing Keraton

Way Down

Setelah dirasa cukup foto2nya kita pun balik kanan untuk pulang untuk beristirahat, karena esoknya harus kembali lagi ke rutinitas masing2..

Well itu tadi catatan geje yg sayang juga kalo cuma disimpen aja foto2nya.. πŸ™„

Siapa tau bisa jadi referensi buat yg mau main ke Tebing Keraton ini..

Okey brosis,, see you next page..

Salam Nganu πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: